Skip to main content

BERITA TRENDING

Viral! Pendeta Gereja Toraja Buat Acara di Asrama Haji Makassar, Dipersoalkan?

Terkait Wacana 'IDI Tandingan', Akhirnya dr. Adib Angkat Bicara

Kabar mengejutkan terkait isu 'IDI tandingan' tersebut, Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) dr. Adib Khumaidi, Sp.OT., menegaskan bahwa organisasi profesi kedokteran bukan sekadar perkumpulan para dokter.

(Foto : dr. Adib Khumaidi, Sp.OT/capture)

Sebagaimana Dikabarkan bahwa dilihat dari sejarahnya, PB IDI dibuat karena adanya kebutuhan kesehatan bagi masyarakat, bukan karena kepentingan pribadi dokter.

"Sebetulnya IDI terlahir memang untuk rakyat Indonesia, bukan sekumpulan para dokter yang berkumpul saja. Ini yang perlu dipahami," kata dr. Adib dalam sesi wawancara bersama suara.com di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Sehingga, walaupun muncul wacana mengenai 'IDI tandingan' dianggap tidak akan menganggu program kerja dari PB IDI. Jargon IDI Reborn yang digaungkan pengurus PB IDI periode 2022-2025 juga menjadi penguat bahwa kehadirannya sebagai kepentingan untuk masyarakat, kata dokter Adib.

"Jadi proses berdirinya Ikatan Dokter Indonesia bukan sesuatu yang biasa. Ada suatu proses yang juga ikut di dalam kemerdekaan Negara Indonesia. Dari mulai Perhimpunan Dokter Belanda, Perhimpunan Dokter Pribumi kemudian bergabung menjadi Ikatan Dokter Indonesia pada September 1950 yang kemudian dikukuhkan Oktober 1950. Di setiap tahapan itu ada orang-orang yang sangat berjasa dalam perkembangan kedokteran dan kesehatan masyarakat," paparnya.

Oleh sebab itu, untuk mengembalikan kepercayaan publik, lanjut dokter Adib, setiap anggota PB IDI perlu mengingat kembali tujuan organisasi tersebut untuk kepentingan masyarakat.

Ia mengingatkan agar gangguan apa pun di PB IDI, baik secara internal maupun eksternal, tidak mencederai secara organisasi.

"Saya mengenalkan bahwa kalau kita bicara ada tikus yang di lumbung, bukan berarti lumbung yang dibakar, tapi tikusnya kita cari, ini yang harus kita perbaiki. Ke depan kita ingin menempatkan transparansi akan kita lakukan hotline 24 jam akan dibuka agar masyarakat bisa berikan masukan terkait pelayanan dokter," pungkasnya. (duniaoberita/suara)