Skip to main content

BERITA TRENDING

Sebelum Meninggal Dunia, Alm Buya Syafii Maarif Berikan Pesan untuk Jenderal Andika

Markas Teroris Papua Dibombardir, Polda Papua Angkat Bicara

Kabar terbaru terkait teroris Papua yang mengaku markas mereka di Keneyam, Ibu Kota Kabupaten Nduga, Papua, dibombardir. Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) menuding, TNI-Polri telah melakukan penyerangan ke markas mereka.


Dikabarkan bahwa Juru bicara TPNPB-OPM Sebby Sambom mengatakan, informasi penyerangan itu disampaikan pimpinan TPNPB Kodap III Derakma-Ndugama, Egianus Kogeya. "Penyerangan dilakukan TNI-Polri pada 29 Maret 2022, membombardir Keneyam dengan menggunakan bom mortir," ujarnya, dalam keterangan tertulis, Senin (4/4).

Atas peristiwa itu, lanjut dia, manajemen Markas Pusat Komnas TPNPB-OPM mengumumkan berita perang untuk selama sepekan, yaitu dari 29 Maret sampai 3 April 2022. "Hal ini kami lakukan karena pekan lalu kami mengalami gangguan jaringan internet selama satu minggu," katanya.

Sebby mengatakan, dalam penyerangan itu, terdengar suara ledakan bom martir sebanyak 20 kali yang diarahkan ke Markas TPNPB-OPM Alguru dari ujung Bandara Keneyam. Serangan tersebut terjadi dari subuh hingga pukul 15.30. Akibat dari serangan tersebut, Markas TPNPB-OPM Kodap III Ndugama di Alguru jadi telaga lumpur.

Tudingan teroris Papua ini dibantah Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Papua Ahmad Mustofa Kamal. Dia memastikan, Satuan Tugas Operasi Damai Cartenz tidak melakukan penyerangan di Keneyam, Ibu Kota Kabupaten Nduga.

Dia menegaskan, penanganan yang dilakukan Satgas Damai Cartenz melalui pendekatan humanis. "Tidak ada (penyerangan). Kita lebih preemtif dalam giat damai cartenz," kata Kamal saat dihubungi, Senin (4/4). (duniaoberita/RMID)