Skip to main content

BERITA TRENDING

Viral! Pendeta Gereja Toraja Buat Acara di Asrama Haji Makassar, Dipersoalkan?

KETERLALUAN! Pria Ini Sebut Wanita Kalimantan Dijual ke China Jadi Budak Seks, Terungkap Hal Hal Ini

Kabar mengejutkan datang dari Aktivis Nicho Silalahi menyinggung wanita Kalimantan yang dijual ke China untuk dijadikan budak seks. Pernyataan tersebut langsung disemprot oleh pegiat media sosial Yusuf Muhammad.

Dilansir dari suara.com, melalui akun Twitternya, Yusuf menyebut Nicho Silalahi sebagai orang yang mengerikan atas pernyataan tersebut. Ia bahkan menyebut sosok Nicho akan semakin liar jika dibiarkan.

“Ngerih sekali orang ini. Makin dibiarkan makin liar,” kritik Yusuf Muhammad sebagai keterangan Twitter seperti dikutip Suara.com, Kamis (27/1/2022).

Dikabarkan bahwa tak sampai di situ, Yusuf juga menandai sejumlah akun agar Nicho diproses akibat pernyataan mengenai wanita Kalimantan tersebut. Diantaranya adalah akun Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Divisi Humas Polri, dan Pakat Dayak.

Sebagai informasi, Nicho Silalahi sebelumnya menyindir orang-orang yang berdemo terkait pernyataan kontroversial Edy Mulyadi, yakni Kalimantan dianggap sebagai “temlat jin buang anak”.

Ia menyindir pendemo karena dinilai vokal menanggapi hal tersebut, tetapi bungkam dengan persoalan lain yang berada di Kalimantan. Permasalahan lain yang dimaksud Nicho adalah penebangan hutan sampai kasus anak-anak yang meninggal di bekas galian tambang.

Tak sampai di situ, Nicho juga menyinggung soal wanita Kalimantan yang dijual ke China untuk dijadikan budak seks. Menurutnya, sejumlah persoalan itu pantas mendapatkan perhatian luas juga seperti pernyataan Edy Mulyadi.

“Saat hutan ditebang, banjir merendam rumah warga kurang lebih sebulan, perempuannya dijual ke China untuk dijadikan budak seks, anak-anak pada mati tenggelam di bekas galian tambang kalian pada diam,” cuit Nicho Silalahi.


“Tapi saat ada yang mengatakan ‘Tempat Jin Buang Anak’ kalian demo. Sebenarnya kalian siapa?” lanjutnya.

Nicho sendiri dalam cuitan tersebut memang tidak menjelaskan wanita mana yang dimaksud. Walau begitu, dalam cuitan sebelumnya, Nicho menyinggung puluhan wanita Kalimantan yang menjadi korban perdagangan.

Ia menjelaskan kasus wanita Kalimantan yang dijadikan budak di China dilakukan dengan modus dijanjukan akan dinikahi. Korban kasus itu, menurut Nicho mencapai puluhan wanita Kalimantan.

“Dulu ada perdagangan manusia ke China dalam modus dikawini untuk di jadikan budak. Korbannya puluhan perempuan dari Kalimantan, kemana para CEBONG BABI dan ANJING PEKING itu?” kata Nicho Silalahi.

“Ah kangen dengan kawan-kawan di Kalimantan yang grilya membongkar kejahatan kemanusiaan di sana,” bebernya.

Adapun cuitan Yusuf Muhammad yang menyemprot Nicho Silalahi telah mendapatkan atensi warganet. Hingga berita ini dipublikasikan, cuitan tersebut sedikitnya telah mendapatkan 700 retweet dan 1.300 tanda suka.

Warganet juga membanjiri kolom komentar cuitan Yusuf dengan beragam pendapat. Banyak yang mendukung kritikan Yusuf dan mengecam pernyataan Nicho mengenai perempuan menjadi budak seks di China. Bahkan, tidak sedikit yang meminta Nicho ditangkap.

“Please atuhlah @/CCICPolri @/DivHumas_Polri, provokator model si kuclukz Niko ini jangan dibiarin semakin liar begitu, bisa jadi bom waktu yang efek damagenya besar di masyarakat. Masa harus tunggu kejadian ditindak. Jangan takut dan ragu pak @/ListyoSigitP. Segera amankan,” desak warganet.

“Saya mendukung perbedaan pendapat dalam pandangan politik, tapi harus punya etika, data dan fakta. Kritiklah pemerintah dengan cerdas, rakyat akan mendukung. Orang ini sudah tidak punya ‘spirit dan etika’ dalam kebebasan berpendapat [hak politik],” kritik warganet.

“Begitulah Nicho Silalahi, kalau ngtweet asal mangap, sekolah cuma sampai pintu gerbang, penebangan hutankan paling banyak di era zaman SBY, kenapa dicampur adukkan dengan kasus penghinaan di Kalimantan, kan itu tolol namanya,” kecam warganet.

“Fitnah orang ini sudah sungguh keterlaluan, suruh dia buktikan. Kalau tidak ada faktanya, orang ini harus segera diamankan! Bangsat seperti ini hanya jadi parasit di NKRI. Polisi harus berani tegas @/ListyoSigitP,” tambah yang lain.

Sumber Terkait : Manadopost