Skip to main content

BERITA TRENDING

Sebelum Meninggal Dunia, Alm Buya Syafii Maarif Berikan Pesan untuk Jenderal Andika

Presiden Ukraina Zelensky Siap Kompromi, Akan Tetapi Sebut Ukraina ...

Kabar mengejutkan datang dari sosok Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut pihaknya siap membahas komitmen Ukraina untuk tidak akan menjadi anggota NATO, dengan Rusia.

Dikabarkan bahwa bahwa  hal tersebut disampaikan Zelensky dalam pidato yang disiarkan Senin (21/3/2022) malam waktu Kiev.

Akan tetapi, Zelensky menuntut tiga hal dari Rusia agar pembahasan itu bisa berlangsung. Tiga hal tersebut adalah gencatan senjata, penarikan seluruh pasukan Rusia, dan jaminan atas keamanan Ukraina.

Menurutnya, jaminan keamanan itu bisa diberikan negara anggota NATO melalui mekanisme bantuan militer meskipun Ukraina tidak menjadi anggota pakta pertahanan tersebut.

“Ini adalah kompromi bagi semuanya: bagi Barat, yang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan kami terkait NATO; bagi Ukraina, yang ingin jaminan keamanan, dan bagi Rusia yang tidak menginginkan ekspansi NATO lebih jauh,” kata Zelensky dikutip Associated Press.

“Terdapat negara NATO yang ingin menjamin keamanan kami tetapi tidak bisa memberi kami keanggotaan di aliansi, sayangnya. Namun, mereka siap melakukan apa yang akan dilakukan (NATO) seakan kami adalah anggota aliansi. Saya pikir itu kompromi yang bagus,” lanjutnya.

Di lain sisi, Zelensky mengulangi permintaannya mengenai perundingan langsung dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Menurutnya, tanpa bertemu Putin, mustahil mengetahui apakah Moskow punya kemauan menghentikan perang.

Selain itu, Zelensky mengaku Ukraina siap membahas status Krimea yang dianeksasi Rusia serta wilayah separatis Luhansk dan Donetsk yang diakui kemerdekaannya oleh Rusia.