Skip to main content

Trending Topic

Semakin Jelas, MK Kukuhkan Wewenang Polisi Periksa Identitas

Keluarga Tolak Jenazah Mantan Gubernur NTT Dimakamkan di Tempat Ini

Kabar terbaru berkaitan dengan Jenazah mantan Gubernur Nusa Tenggara Timur Frans Lebu Raya akan dipulangkan ke kampung halaman di Desa Watoone, Pulau Adonara, Kabupaten Flores Timur.

"Jenazah kakak (almahrum Frans Lebu Raya) tiba di Kupang siang hari ini dan selanjutnya dipulangkan ke Pulau Adonara pada Selasa (21/12) besok," kata adik kandung almarhum Frans Lebu Raya, Bernadus Tokan, ketika dikonfirmasi di Kupang, Senin 20 Desember 2021.

Dikabarkan bahwa Ia mengatakan pihak keluarga telah membahas rencana pemakaman bersama Pemerintah Provinsi NTT yang menginginkan agar jenazah Lebu Raya dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Dharma Loka di Kota Kupang.

Namun pihak keluarga menyepakati bahwa jenazah akan dipulangkan ke kampung halaman. Di Desa Watoone, Kecamatan Witihama, Pulau Adonara.

"Rencana pemakaman di kampung halaman akan berlangsung pada Rabu (22/12)," katanya.

Ia mengatakan saat tiba di Kupang, jenazah akan dijemput di Bandara El Tari Kupang dan selanjutnya dibawa untuk mampir di Sekretariat DPD PDI Perjuangan. Sebelum menuju ke rumahnya di Oepoi, Kelurahan Kayu Putih, Kota Kupang.

Selanjutnya sebelum diberangkatkan ke Pulau Adonara pada Selasa (21/12), jenazah terlebih dahulu akan dibawa ke Gereja Maria Assumpta untuk didoakan atas permintaan Uskup Kupang Mgr Petrus Turang. Kemudian ke Kantor Gubernur NTT.

"Rencananya akan dipulangkan ke Adonara dengan pesawat melalui Larantuka atau bisa juga dengan Kapal SAR," katanya.

Frans Lebu Raya meninggal dunia pada Minggu (19/12) siang setelah dirawat intensif di Rumah Sakit Sanglah Bali.

Frans Lebu Raya diketahui sebagai tokoh dan senior partai PDI Perjuangan. Beberapa kiprahnya di PDI Perjuangan NTT yaitu Wakil Ketua DPC PDI Kotamadya Kupang Bidang Keanggotaan dan Kaderisasi (1994-1995), Sekretaris Tim Pelaksana DPD PDI Pro-Mega Provinsi NTT (1995-1998).

Tahun 1998-2000, Frans menjabat Sekretaris DPD PDI Perjuangan NTT dan pada 2000-2019 terpilih menjadi Ketua DPD PDI Perjuangan NTT.

Selain di partai, Frans juga memiliki karir politik yang cemerlang. Sebagai Anggota DPRD Provinsi NTT Periode 1999-2004 dan menjabat Wakil Ketua DPRD NTT.

Sebelum menjadi Gubernur NTT selama dua periode yaitu 2008-2003 dan 2013-2018, ia menjadi Wakil Gubernur NTT Periode 2003-2008. Berpasangan dengan Pieter Alexander Tallo yang terpilih melalui sidang DPRD NTT tahun 2003.  (Source : Suara)


Comments