Langsung ke konten utama

PNS Bisa Menjadi KadesTanpa Mundur, Ternyata Ini Syaratnya

Tak Sudi Jadi Mualaf, Terbongkar Alasan Arie Kriting, Ternyata.....

Kabar berkaitan  dengan Arie Kriting yang mengakui bahwa tidak sudi jadi mualaf. 

Pengakuan tersebut kemudian menjadi sorotan publik dan viral di media sosial sehingga banyak netizen yang mengomentari pernyataan Arie Kriting itu.

Sebelumnya diketahui, komika yang dikenal lewat ajang pencarian bakat tersebut sempat membuat pernyataan tentang mualaf. Ia menyebut kalau kecil kemungkinan dirinya menjadi seorang mualaf.

“Kayaknya kecil kemungkinan saya jadi mualaf. Gak akan sepertinya,” kata Arie Kriting pada 2017 lalu seperti dilansir dari Hops.id.

Arie mengaku percaya bahwa masyarakat Indonesia memiliki kebebasan dalam beragama.

“Terima kasih. Keputusan untuk tidak menjadi mualaf ini memang saya ambil karena saya percaya bahwa di Indonesia kebebasan beragama diakui,” ujarnya.

Arie menegaskan kalau dirinya tidak membenci agama Islam.

“Saya gak benci Islam kok, sama sekali tidak. Cuma gak mau jadi mualaf aja. Gak sudi saya. Makanya gak usah harap saya jadi mualaf ya. Maaf,” ujarnya.

Atas penyataan itu, salah satu netizen meminta pria 36 tahun tersebut untuk lebih hati-hati ketika mengucapkan sesuatu. Arie kemudian menanggapinya.

“Hati-hati bang, kalau enggak mau mualaf. Jangan benci-benci banget ma Islam. Soalnya banyak orang yang benci mati-matian eh jadi mualaf,” ucap salah seorang netizen.

“Susah sih untuk bikin saya jadi mualaf. Tidak segampang itu,” jawab Arie.

Rupanya ada alasan tersendiri kenapa Arie Kriting mengaku tidak ingin mualaf. Arie Kriting memang menganut agama Islam sejak lahir. Hal tersebut diungkapkan Arie saat berada di atasa panggung.

Ia menceritakan pengalamannya saat mengucap salam sebagai umat Muslim ketika mengunjungi salah satu daerah di Indonesia. Namun di sana, Arie dikira non Muslim.

“Waktu saya ke Aceh, saya mengucap salam (dalam Islam), pada sikut-sikutan, mereka bilang ‘Orang Timor ada yang Islam memangnya?’ Ini stereotype, orang Timor harus hitam, keriting, tidak boleh Islam, namanya harus Simon. Tidak juga, saya ini Islam dan saya pulang ke kampung halaman pada saat Idul Fitri. Itu momen yang sangat berharga, saya sholat Ied, itu luar biasa sekali,” ungkapnya.

Sebelumnya artikel ini telah tayang di suara dengan judul : Arie Kriting Mengaku Tak Sudi Jadi Mualaf, Ternyata Ini Alasannya

Foto : Arie Kriting/Hasil tangkapan layar

Komentar