Langsung ke konten utama

PNS Bisa Menjadi KadesTanpa Mundur, Ternyata Ini Syaratnya

Pengurus Sekolah Siswa Perusak Makam Nasrani Angkat Bicara, Jawabannya Bongkar Fakta Baru

Kabar mengejutkan datang dari Pengurus sekolah siswa perusak makam beberapa waktu lalu angkat bicara. 

Wildan, salah satu pengurus, mengatakan bahwa pihak sekolah rupanya sudah beberapa kali melarang anak didik mereka.

Namun, ia mengaku memang masih sering kecolongan di saat waktu senggang lantaran siswa-siswanya tetap saja melakukan perbuatan tak terpuji itu.

“Diadang sekeras apa pun mereka tetap pandai mencari waktu kosong,” bebernya, sebagaimana dikutip terkini.id dari Kompas pada Kamis, 24 Juni 2021.

Wildan juga mengakui bahwa awalnya para anak didik mereka hanya menginjak-injak makam-makam di TPU Cemoro Kembar, Kelurahan Mojo, Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Solo.

“Mereka sering menginjak-injak makam secara tidak langsung dalam kurun waktu yang lama. Lambat laun makam kemudian rusak,” ujar Wildan lagi.

Gibran ditemani Lurah Margono kemudian meninjau makam yang dirusak berada di TPU Cemoro Kembar Kampung Kenteng, Kelurahan Mojo, Kecamatan Pasar Kliwon.

Sementara itu, Polresta Solo diketahui sudah melakukan pemeriksaan sejumlah saksi terkait perusakan makam tersebut.

Aparat juga menggandeng sejumlah pihak, khususnya untuk pendampingan terhadap anak-anak.

“Kami juga akan menggandeng di antaranya Bapas Kota Solo dan psikolog untuk melakukan pendampingan terhadap anak-anak yang diduga melakukan tindakan pengerusakan.”

Seperti diberitakan sebelumnya, kasus tersebut mendapat sorotan tajam dari Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka.

Tak main-main, Gibran bahkan sampai melakukan hal ekstrem di mana pihaknya akan menutup sekolah tersebut karena dianggap tak berizin. (Source: MakassarTerkini)


Komentar